17 March 2009

KEMISKINAN DAN ZUHUD


ALLAH SWT berfirman yg bermaksud:
"Hai manusia,kamulah yang memerlukan kepada Allah"
(Fathir :15)

Org fakir itu ialah siapa yg memerlukan apa yg tidak dimilikinya, dan manusia semua memerlukan Allah SWT, kerana mereka memerlukan-Nya,demi terusnya wujud mereka. Awal wujud mereka berasal dari-Nya dan itu bukan utk mereka,tetapi untuk Allah SWT. Dialah Yang Maha Kaya. Sekarang kami sebutkan org yg miskin harta, iaitu org yg tidak punya harta yg diperlukannya bagi penghidupannya.
Org miskin mempunyai banyak keadaan. Di anataranya,
1) ia tidak menyukai harta dan menghindarinya. Dialah org zahid.
2) org yg tidak menghindari dan tidak mengharapkanya,tetapi bila ada tidak dibencinya.
Itulah org yg redha.
3) apabila adanya harta lebih disukainya drp ketiadaannya jika datang dgn sukarela, tetapi ia tidak berupaya mencarinya.
4) bila ia meninginkan harta dan mengharapkannya,tetapi ia tidak berusaha mencarinya kerana tidak mampu.
5) hartanya yg tidak ada padanya itu harus dipunyainya, seperti org lapar yg tidak punya roti, org telanjang yg tidak punya baju bagi diri atau keluaganya. Org yg mengalami keadaan ini, jika tidak punya keinginan,maka ia adalah org zahid yg sebenarnya.

Lebih tinggi dari semua keadaan ini adalah bila ada dan tidak adanya harta sama saja baginya, baik harta yg ditangannya sedikit atau banyak. Ia tidak peduli dan tidak menolak permintaan serta tidak memikirkan keperluan dirinya.

Diriwayatkan dari Aisyah ra. bahawa ia mendapat 100.000 dirham sebagai pemberian, lalu dibagikannya,dan tidak terfikir keperluannya sendiri utk berbuka puasa.Ketika itu pelayannya berkata kpdnya: "Kiranya engkau belikan daging bagi kami berharga sedirham utk makanan berbuka puasa."
Maka Aisyah berkata:"Cuba engkau ingatkan aku, tentu aku melakukanya."

A. Keutamaan Kemiskinan
Diriwayatkan oleh Ibnu Umar ra. bahawa Rasulullah SAW berkata kpd para sahabatnya:"Manusia manakah yg terbaik?" Para sahabat menjawab. "Org yg kaya harta dan menunaikan hak Allah SWT pada diri dan hartanya."
Maka Nabi SAW bersabda: "Siapakah sebaik2 manusia, ya Rasulullah?"
Baginda menjawab: "Seorang fakir yg memberikan tenaganya."
Dalam cerita yg masyhur disebutkan: "Org2 fakir dari umatku masuk syurga 500 tahun sebelum org2 kaya mereka."

Diriwayatkan bahawa Isa as. melalui seorang lelaki yg sedang tidur diatas tanah dan dibawah kepalanya ada batu bata sementara wajah dan janggutnya terbenam didalam tanah dan ia memakai sarung.
Org itu berkata: "Ya Tuhanku, hamba-Mu didunia ini terlantar.".
Maka Allah SWT mewahyukan kpdnya:
"Hai Isa, tidakkah engkau tahu bahawa Aku apabila memandang kpd hamba-Ku dgn wajah-Ku seluruhnya, maka Aku jauhkan dunia seluruhnya darinya?"

Nabi SAW bersabda:
"Sesungguhnya aku mempunyai dua kekasih. Barangsiapa mencintai keduanya, maka ia telah mencintai aku, iaitu kemiskinan dan jihad."

Diriwayatkan bahawa Jibril as. turun kpd Nabi SAW lalu berkata: "Ya Muhammad, Allah SWT mengirimkan salam kpd mu dan berkata kpd mu: Apakah engkau suka Aku ubah gunung ganang ini menjadi emas bagimu dan menyertaimu dimana pun kau berada?"

Maka Nabi SAW menundukkan kepala sejenak, kemudian menjawab: Ya Jibril, sesungguhnya dunia adalah negeri bagi org yg tidak punya negeri dan harta bagi siapa yg tidak berharta, dan yg mengumpulkannya adalah org yg tidak berakal."

Kemudian Jibril berkata: "Ya Muhammad, Allah telah menguatkanmu dgn perkataan kukuh."

Diriwayatkan bahawa Isa as. dlm perjalanannya menghampiri seorang lelaki yg sedang tidur berselimutkan baju lomggar, lalu membangunkannya.

Isa berkata: "Hai org yg tidur, bangun dan sebutlah nama Allah."

Org itu berkata: "Apa yg engkau inginkan dariku?"

Aku telah meninggalkan dunia bagi penghuninya.

Kemudian Isa berkata: "Aku mengintai ke dlm syurga, maka ku lihat sebahagian besar pemghuninya adalah org fakir. Ku lihat kedalam neraka yg terbanyak penghuninya adalah org kaya."

Nabi SAW bersabda:
"Hai org2 fakir, berilah Allah keredhaan dari hatimu, nescaya kalian mendapat pahala kerana kemiskinanmu. Kalau tidak begitu, maka engkau tidak berhasil."

Allah SWT mewhyukan kpd Ismail as.

"Carilah Aku pada org2 yang patah hati."

Ismail berkata: "Siapakah mereka itu?"

Allah menjawab: "Org2 fakir yg benar."

Dgn demikian, org2 fakir mempunyai keutamaan yg tidak disebutkan dlm kata2 dan atsar2. Tidaklah mengapa berusaha mencari harta.

Nabi SAW bersabda:

"Ya Allah, jadikanlah makanan keluarga Muhammad dalam kecukupan."

B. Zuhud

1) Hakikat Zuhud
Hakikat zuhud adalah menolak sesuatu dan mengharapkan yg lain. Maka siapa yg meninggalkan kelebihan dunia dan menolaknya serta mengharapkan akhirat, maka ia pun zahid didunia.
Darjat zuhud tertinggi ialah bila tidak menginginkan segala sesuatu selain Allah SWT, bahkan akhirat. Zuhud harus disertai pengetahuan bahwa akhirat lebih baik drp dunia. Amalan yg timbul dari suatu keadaan adalah pelengkap dari keinginan terhadap akhirat.

Amalan ibarat pembayaran harga dgn memelihara harta dan anggota tubuh dari segala yg bertentangan dgn jualan ini. Keutamaan zuhud ditunjukkan oleh ayat2 dan kata2.

Allah SWT berfirman yg bermaksud:
"Sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yg ada dibumi sebagai perhiasan baginya agar kami menguji mereka siapa diantara mereka yg terbaik perbuatannya."

Allah SWT berfirman yg bermaksud:
"Barangsiapa yg menghendaki keuntungan diakhirat, akan Kami tamabah keuntungan itu baginya, dan barangsiapa yg menghendaki keuntungan didunia, Kami beri kpdnya sebahagian dari keuntungan dunia dan tidak ada baginya suatu bahagian pun di akhirat."

Nabi SAW bersabda:
"Barangsiapa keinginannya adalah dunia, maka Allah SWT mencerai beraikan fikiran dan harta bendanya serta sebahagian besar kemiskinannya ada dihadapan matanya, sedangkan dunia tidak datang kpdnya kecuali yg yg ditetapkan baginya. Barangsiapa keinginannya adalah akhirat maka Allah SWT menyatukan fikiran dan memelihara harta bendanya serta menjadikan kekayaan didalam hatinya serta dunia pun dtg kpdnya, dlm keadaan tunduk."

Nabi SAW bersabda: " Apabila kalian melihat seseorang telah dikurnia sifat tenang dan menjauhi dunia, maka dekatilah dia, kerana ia memberi hikmah."

Nabi SAW bersabda: "Jika engkau ingin dicintai Allah, maka jauhilah keduniaan, nescaya Allah mencintaimu."

Ketika Haritsah berkata kpd Rasulullah SAW: "Aku seorang mukmin yg benar."

Nabi SAW bersabda: "Apakah hakikat imanmu?"

Haritsah menjawab: Diriku menjauhi dunia sehingga batu dan emasnya adalah sama bagiku. Seakan-akan aku melihat syurga dan neraka seakan-akan menyaksika Arsy Tuhanku.

Jabir ra. berkata bahwa, Nabi SAW berkhutbah kpd kami seraya berkata: "Barangsiapa dtg dgn kalimah Laailaha illallah tanpa dicampiri dgn lainnya, ia pun masuk syurga."

Kemudian Ali ra. berkata:"Ayah dan ibuku menjadi tebusanmu, ya Rasulullah,apa yg tidak bercampur dgnnya, terangkan ia kpd kami."

Maka Nabi SAW bersabda:"Cinta dunia dgn mencari dan mengikutinya. Org2 yg mengatakan perkataan nabi-nabi dan mengamalkan perbuatan org2 yg sombong. Maka siapa dtg membawa kalimah "Laa ilaha illallah tanpa dicampuri sesuatu pun dari ini, wajiblah syurga baginya."

2) Tiga Jenis Darjat Zuhud
Pertama, memaksakan zuhud terhadap dunia dan memerangi nafsunya dlm usaha meninggalkannya walaupun disukainya. Ini org yg memaksakan zuhud dan mudah-mudahan berlangsung terus hingga ia mencapai zuhud.

Kedua, ia bersikap zuhud terhadap dunia dgn sukarela kerana meremehkannya disamping apa yg diharapkannya. Seperti org yg meninggalkan satu dirham demi dua dirham dan ini tidak memberatkannya, tetapi ia harus memperhatikan keadaan dirinya. Ini juga mengandungi kekurangan.

Ketiga,zuhud yg tertinggi, iaitu bila seseorang bersikap zuhud dgn sukarela dan tidak merasakan zuhudnya,kerana ia tidak menganggap bahwa ia meninggalkan sesuatu kerana ia tahu bahwa dunia bukan apa2.

Maka, ia seperti org yg meninggalkan tanah liat dan mengambil permata. Ia tidak menganggap itu sebagai ganti, sedangkan dunia dibanding akhirat tidak ada ertinya.

Abu Zaid ra. berkata kepada Abi Musa Abdurrahman,"Tentang apa anda bicarakan?"

Ia menjawab: "Tentang zuhud."

Abu Zaid berkata: "Zuhud terhadap apa."

Abu Musa menjawab: "Terhadap dunia"

Maka Abu Zaid mengebaskan tangannya seraya berkata:"Aku mengira bahwa ia berbicara tentang sesuatu bahagian dunia, bukan sesuatu yg ia bersikap zuhud terhadapnya."

Perumpamaan org yg meninggalkan dunia utk akhirat menurut ahli makrifat dan para pemilik hati yg dipenuhi penyaksian dan mukasyafah adalah seperti prg yg dihalangi anjing utk memasuki pintu raja, lalu ia melemparkan sepotong roti kpdnya sehingga melalaikan anjing itu dan ia pun masuk pintu serta mendapat kedudukan disisi raja hingga ia laksanakan perintahnya diseluruh kerajaannya. Tidakkah engkau melihat ia mendapat disisi raja dgn sepotong roti yg dilemparkannya kpd anjing dgn inbalan tersebut?

Syaitan adalah anjing dipintu raja, sedangkan raja diumpamakan Allah SWT. Syaitan mencegah manusia masuk, padahal pintu terbuka dan tabir terangkat, sedang dunia seperti sepotong roti. Jika engkau memakannya, maka kelazatannya sementara dan akan habis setelah ditelan, kemudian tinggal berat didlm perut besar, kemudian menjadi busuk dan perlu dikeluarkan dlm bentuk kotoran disisi raja, bagaimana ia perlu memperhatikannya?

Perbandingan dunia yg bersih dgn akhirat lebih sedikit drp sepotong roti terhadap raja dunia, kerana tidak boleh dibandingkan antara sesuatu yg habis dgn sesuatu yg tidak berakhir. Dunia akan berakhir dlm waktu dekat, w/pun berlangsung sejuta tahun bersih dari berbagai kekeruhan. Maka kesudahannya adalah kemusnahan.

Bila demikian halnya, maka ketahuilah bahwa darjat tertinggi adalah jika engkau jauhi segala sesuatu selain Allah SWT demi mengharap redha-Nya. Hal itu dilakukan dgn mengenal-Nya dan mengenal kedudukan-Nya yg tertinggi.

Maka, janganlah menghalang makan,minum,nikah,tempat tinggal dan segala keperluanmu kecuali sekadar yg engkau perlukan utk menengakkan badan dan menghidupkan dirimu. Inilah zuhud yg hakiki.

Wallahu a'lam

1 comment:

Anak Pendang Sekeluarga said...

Firman Allah s.w.t : an-Nisa’ :69-70
"dan sesiapa Yang taat kepada Allah dan RasulNya, maka mereka akan (ditempatkan di syurga) bersama-sama orang-orang Yang telah dikurniakan nikmat oleh Allah kepada mereka, Iaitu Nabi-nabi, dan orang-orang Siddiqiin, dan orang-orang Yang Syahid, serta orang-orang Yang soleh. dan amatlah eloknya mereka itu menjadi teman rakan (kepada orang-orang Yang taat)".

Salam ziarah dari saya,sebuah blog yang menarik,gaya penulisan yang bagus serta banyak info-info yang berguna boleh didapati,jemput muzakarah di blog saya dan jangan lupa,jadikan blog saya sebagai rakan blog anda..jazakallah.